Semua Tentang Pecorino

Apa arti sebuah nama? Dalam hal ini, pecorino adalah definisi yang sangat umum dari suatu gaya keju, tetapi itu adalah satu dengan berbagai rasa yang luar biasa.

Di sini, panduan untuk beberapa pecorinos paling populer, dan apa yang harus diwaspadai juga. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang perbedaan di antara semua jenis, Anda dapat berhenti bertanya-tanya tentang jenis apa yang harus diambil saat Anda memasak atau mengemil.

Kata “pecorino” berasal dari “pecora,” yang berarti domba, dalam bahasa Italia. Oleh karena itu, keju pecorino adalah salah satu yang dibuat di Italia dari susu domba. Hm. Go figure.

Selain itu, istilah itu hampir tidak berarti apa-apa. Pecorinos dapat berumur atau muda, kering, asin, dan tajam, atau ringan, manis, dan lembut. Semua pecorinos memiliki PDO (Dilindungi Penunjukan Asal), dan sebagian besar jatuh di bawah pengelompokan besar berdasarkan daerah di mana mereka diproduksi: Pecorino Romano, Pecorino Sardo, Pecorino Toscano, dan Pecorino Siciliano.

Satu hal yang perlu dipertimbangkan: karena semua pecorinos dibuat dengan susu domba, mereka lebih berlemak. Susu domba memiliki hampir dua kali lipat lemak sebagai susu kambing dan beberapa keturunan sapi, yang menghasilkan keju yang lebih kaya rasa, dengan lebih banyak bobot setiap gigitan. Keju susu domba dapat berasa (mengejutkan) enak … berbuih. Seperti lanolin. Sering ada residu film yang muncul ketika irisan dibiarkan pada suhu kamar, yang hanya lemak mentega yang memanas dan mengalir keluar. Jangan takut, ini lemak yang bagus. Kadang-kadang, Anda akan dibiarkan dengan lama selesai di langit-langit bahkan beberapa menit setelah Anda menelan.

Cara terbaik untuk memahami pecorino adalah dari segi umurnya. Aged pecorinos (yang akan dianggap demikian ketika berusia 6 bulan atau lebih) cenderung lebih kering, padat, dan kencang, dengan rasa yang semakin tegas dan tekstur yang lebih rapuh berkembang seiring waktu. Yang terbaik, ini adalah keju yang menjadi kristal, pedas, dan kenyal, dengan rasa mulai dari gamey hingga smokey hingga manis. Paling buruk, mereka berubah menjadi berpasir, asin, dan tidak seimbang.

Dalam hal memasak, ini adalah keju terbaik untuk hidangan penutup, karena Anda akan menggunakan Parmigiano Reggiano. Mereka lebih padat, mudah diparut, dan asin, jadi ketika mereka baik, mereka menambahkan sesuatu yang bernuansa asin ke piring Anda. Keju yang sudah tua ini membuat beberapa pasangan pasangan yang paling sukses dengan anggur merah, karena kandungan lemak mereka dapat bertahan terhadap intesitas yang datang dengan anggur yang lebih kaya.

MENCOBA: Pecorino Ginepro, Fiore Sardo, Pecorino Foglie di Noce, Pecorino Romano, usia Pecorino Toscano

Pecorinos muda biasanya berusia antara 1-3 bulan. Mereka lebih lembut, dengan menghasilkan, tekstur kenyal dan kemalasan ringan yang menyenangkan. Pecorinos muda rasanya seperti susu dan hampir manis. Dalam cara yang manis-cheesey. Mereka bagus untuk makan, dan beberapa nilai bagus dapat ditemukan ketika mereka lebih muda, juga. Jika tidak terlalu muda, mereka dapat diiris dengan baik untuk salad atau crostini.

MENCOBA: Pecorino Toscano Fresco, Pecorino Tartufello (dengan truffle hitam), Pecorino Pepato (dengan lada hitam), ricotta salata (yang secara teknis adalah keju susu domba karena dibuat dengan susu domba!)

Terkait: Resep: Kale Salad dengan Pecorino dan Lemon

Nora Singley adalah penggemar keju, dan untuk beberapa waktu dia adalah Cheesemonger dan Direktur Pendidikan di Murray’s Cheese Shop di New York City, di mana dia terus mengajar kelas keju untuk umum. Dia saat ini asisten koki di The Martha Stewart Show.

(Gambar: Anggota Flickr, Basilicata Travel berlisensi di bawah Creative Commons)