Haruskah Kita Memungut Makanan Buruk?

Di minggu terakhir ini Waktu New York, Mark Bittman menulis karya terbuka berjudul “Makanan yang buruk? Pajak, dan Subsidi Sayuran“di mana ia berpendapat bahwa sudah waktunya untuk mengambil teguran dan pajak bergula dan makanan yang terlalu diproses untuk menyelamatkan kesehatan negara kita dan menghasilkan miliaran dolar pajak yang diperlukan.

Dalam banyak hal, kami telah membicarakan beberapa masalah ini untuk waktu yang lama: soda di sekolah-sekolah, tingkat obesitas kita yang mengkhawatirkan, dan kemantapan makanan cepat saji di Amerika. Tapi Bittman mengambil sikap yang lebih kuat di sini, menunjukkan sedikit simpati terhadap industri makanan olahan dan menyatakan secara pasti bahwa sudah waktunya untuk meminum soda pajak, kentang goreng, donat, dan makanan olahan dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan sekarang dengan rokok..

Oke, jadi kemana perginya uang pajak? Bittman menjelaskan bahwa itu dapat digunakan untuk mensubsidi membeli buah-buahan dan sayuran musiman yang baik, biji-bijian utuh, dan buah kering yang dapat dijual dengan murah di toko-toko obat, toko minuman keras dan lokasi-lokasi kenyamanan lainnya. Jadi semua orang bisa mendapatkan makanan segar yang bagus. Karena, dia bersikeras, “Sekarang ini lebih sulit bagi banyak orang untuk membeli buah daripada Fruit Loops.”

Bittman memperingatkan, “… diet yang waras bisa menyelamatkan puluhan bahkan ratusan miliar dolar dalam biaya perawatan kesehatan” dan kita semua hanya menggali diri lebih dalam dan lebih dalam ke dalam kekacauan keuangan jika kita tidak mulai memajaki. Jadi kami ingin tahu apa yang Anda pikirkan. Apakah potongan Bittman menimbulkan pertanyaan tentang apa sebenarnya “makanan buruk” untuk Anda? Siapa yang memutuskan dan di mana kita menarik garis? Apakah kamu di kapal?

Baca seluruh artikel: Makanan yang buruk? Pajak, dan Subsidi Sayuran di The New York Times

Terkait: Ilmu makanan: The Low-Down pada Sirup Jagung Fruktosa Tinggi

(Gambar: fimoculous melalui Flickr)