7 Fakta Menarik Tentang Pickles

Hari ini, penggemar acar berkumpul di rumah spiritual mereka – Sisi Timur Bawah – untuk merayakan Hari Pickle tahunan ke-15. Untuk menandai kesempatan ini, berikut adalah tujuh fakta dari masa lalu New York City.

1. Orang New York dan asinan kembali.

Ketika Belanda menetap di tahun 1600-an, New York menjadi rumah bagi konsentrasi pemulung terbesar di mana pun pada saat itu. Mayoritas cuke ditanam di Brooklyn modern, di mana tradisi acar hidup.

2. Acar adalah versi deli dari anggur palate-cleansing.

Kebanyakan hidangan tradisional New York (Katz’s, Second Avenue Deli, dan Eisenberg’s) menyediakan pelanggan dengan hidangan acar di atas meja mereka dengan makanan mereka sehingga mereka dapat membersihkan selera mereka antara gigitan daging berlemak seperti pastrami dan daging kornet.

3. Acar tidak selalu dianggap sehat.

Pada akhir abad ke-19, para ahli kesehatan masyarakat New York City dan reformis sosial melihat kecenderungan para imigran untuk makanan berbau bawang putih dan pedas, dan berhipotesis bahwa makanan yang beraroma kuat menghasilkan orang-orang yang gelisah dan tidak stabil. Musuh Kesehatan Masyarakat Nomor 1 adalah acar, yang menurut para pakar berbahaya bagi tubuh dan pikiran.

Di Kesehatan di Rumah Tangga, atau Cookery Higienis, sebuah buku sains domestik 1886, Susanna W. Dodds menulis:

Tidak ada apa pun dalam acar untuk menebusnya dari penghukuman tanpa harapan. Bumbu-bumbu di dalamnya buruk, cuka adalah massa busuk yang membusuk, penuh dengan hewan, dan mentimun kecil yang malang, atau sayuran lain, jika hanya memiliki sedikit ‘karakter’ di awal, sekarang harus jatuh ke dalam barisan ‘Benar-benar bejat.’

4. Acar (sebagian) bertanggung jawab untuk makan siang sekolah.

Sekitar waktu ini, anak-anak sekolah di Lower East Side akan berlari ke gerobak dorong yang dijajarkan selama istirahat makan siang mereka – sebuah praktik yang setidaknya sebagian di belakang pelaksanaan program makan siang sekolah, serta kelas memasak Amerika di rumah-rumah permukiman.

Jane Ziegelman, penulis buku 97 Orchard: Sebuah Sejarah yang Dapat Dimakan dari Lima Keluarga Imigran dalam Satu Rumah Tangga New York, menulis di 2011 Waktu New York op-ed: “Acar terlihat – oleh suatu negara dalam perjalanannya menuju Larangan – sebagai suatu keharusan bagi mereka yang terlalu muda untuk minum alkohol. Beberapa buku nutrisi dari periode mengklasifikasikan asinan sebagai ‘stimulan’, bersama dengan kopi, tembakau, dan wiski.”

5. Perang diperebutkan asinan.

Singkat cerita, pada tahun 2000-an, ada kontroversi tentang siapa yang memiliki nama dan resep dari produser acar terkenal Guss ‘, bersama dengan sengketa lahan acar acar. Itu New York Post menulis tentang Great Pickle Wars, “Kisah pengkhianatan, kegilaan, kecemburuan, dan kemarahan ini membuat ‘King Lear’ terdengar seperti cerita pengantar tidur anak-anak.” Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagian dari sejarah acar ini, bacalah The Bowery Boys ‘Take on This Pickle Civil War.

6. Asin acar pernah disebut “Senjata rahasia New York Mets.”

Menurut artikel 1968 di Waktu New York, Catatan Nolan Ryan memegang rekor karir 5.714-strikeout setidaknya karena sebagian untuk jus acar. Times Sportswriter Joseph Durso menulis bahwa “itu tidak lagi diklasifikasikan informasi bahwa senjata rahasia New York Mets adalah sebotol air asinan acar.” Mets trainer Gus Mauch menginstruksikan staf pitchingnya – terutama rookie, Ryan – untuk merendam jari-jari mereka dalam air asinan acar ketika melepuh terbentuk di mana mereka mencengkeram bola di jahitannya.

7. Pickleback diciptakan di – di mana lagi? – Brooklyn.

Pengambilan acar – sekelumit wiski diikuti dengan tembakan jus acar – diduga diciptakan oleh bartender Brooklyn Reggie Cunningham pada 2006 ketika dia didekati oleh seorang wanita bergigi emas di Bushwick Country Club dan dibuat untuk melakukan serangkaian bidikan wiski. diikuti oleh air asin.

Siap membuat acar sendiri? Cara Membuat Dill Pickles